Semasa

Setelah Dapat Arahan BukitAman, Handphone UEL Jadi Saksi Pertama, Mengejutkan Ini yg Dijumpai

Tenom: Seorang pegawai polis yang ditugaskan merampas telefon bimbit daripada saksi dalam kes gangguan sksual Ebit Irawan Ibrahim Lew atau Ebit Lew tidak memeriksa kandungan peranti itu walaupun mengetahui kes itu melibatkan pendakwah tersebut.

ASP Salwani Mohd Hadzir, 40, memberitahu Mahkamah Majistret di sini bahawa beliau dimaklumkan kes itu melibatkan pendakwah popular, namun tidak tahu mengetahui ia berkaitan dengan kesalahan gangguan sksual.

Setelah Dapat Arahan BukitAman Setelah Dapat Arahan BukitAman Setelah Dapat Arahan BukitAman Setelah Dapat Arahan BukitAman Setelah Dapat Arahan BukitAman Setelah Dapat Arahan BukitAman Setelah Dapat Arahan BukitAman Setelah Dapat Arahan BukitAman Setelah Dapat Arahan BukitAman Setelah Dapat Arahan BukitAman Setelah Dapat Arahan BukitAman Setelah Dapat Arahan BukitAman Setelah Dapat Arahan BukitAman Setelah Dapat Arahan BukitAman Setelah Dapat Arahan BukitAman Setelah Dapat Arahan BukitAman Setelah Dapat Arahan BukitAman Setelah Dapat Arahan BukitAman Setelah Dapat Arahan BukitAman Setelah Dapat Arahan BukitAman Setelah Dapat Arahan BukitAman

Mengenai tindakannya menaip seksyen Kanun Keseksaan pada gambar telefon bimbit dan kad SIM, Salwani berkata, beliau berbuat demikian sebelum menyerahkan barang rampasan kepada pegawai penyiasat di Bukit Aman.

Ketika ditanya Nor Azizah mengapa Seksyen 509 Kanun Keseksaan yang ditaip, saksi berkata, ia kerana siasatan sedang dijalankan membabitkan seksyen itu.

Pihak pendakwaan turut memanggil pendakwah Firdaus Wong Wai Hung, 39, yang juga pengasas dan presiden pertubuhan bukan kerajaan (NGO) Multiracial Reverted Muslims (MRM).

Saksi ketiga itu memberitahu mahkamah bahawa pengadu dalam kes itu adalah antara mangsa gangguan sksual yang dibantu MRM.

Lew, 37, berdepan 11 pertuduhan antaranya mengaibkan kehormatan seorang wanita berusia 40-an dengan menghantar perkataan lvcah ke nombor telefon mangsa melalui aplikasi WhatsApp antara Mac dan Jun tahun lalu.

Pertuduhan mengikut Seksyen 509 Kanun Keseksaan yang membawa hukuman maksimum penjara lima tahun atau denda atau kedua-duanya, jika sabit kesalahan.

Perbicaraan di hadapan Majistret Nur Asyraf Zolhani bersambung esok.

Sumber HM

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *